konflik dalam organisasi

Langsung aja ke pembahasan soal UAS nomer 3 ya, yang soalnya itu sebutkan 5 contoh konflik di dalam organisasi atau perusahaan dan cara penyelesaiannya.

ada 5 jenis konflik yang Gue cari tahu dari berbagai sumber, berikut:

  • Konflik dalam diri individu Konflik terjadi bila pada waktu yang sama seseorang memiliki dua keinginan yang tidak mungkin dipenuhi sekaligus.

Contoh: seseorang yang merasa tempat kerjanya saat ini terlalu jauh untuknya dari tempat tinggalnya. Dan ia ingin pindah ke kantor cabang yang lebih dekat tentunya serta mendapatkan jabatan baru yang ada di cabang yang lebih dekat itu. Muncullah konflik , yaitu si karyawan tetep kekeuh ingin pindah ke tempat yang lebih dekat dan mendapatkan jabatan baru disana (naik jabatan), sedangkan perusahaan tidak bisa memberikan 2 kebijakan itu sekaligus.

Penyelesaiaan: si karyawan bisa pindah ke kantor cabang yang lebih dekat, namun dengan jabatan yang sama (tidak naik jabatan).

 

  • Konflik antar individu dalam organisasi yang sama karena pertentengan kepentingan atau keinginan. Hal ini sering terjadi antara dua orang yang berbeda status, jabatan, bidang kerja dan lain-lain.

Contoh: Manajer operasional menginginkan perusahaan terus beroperasi dengan promosi-promosi yang menarik dan berkualitas dan tentunya akan mengeluarkan budget yang cukup besar juga. Di satu sisi, manajer keuangan juga sedang memperbaiki kinerja timnya dengan mengurangi anggaran pengeluaran perusahaan dari berbagai divisi guna untuk memperbaiki kondisi keuangan perusahaan yang sedang agak menurun. Konflik yang terjadi adalah 2 divisi ini harus sama-sama tetap menunjukkan performa yang terbaik.

Penyelesaian: harus ada campur tangan dari pihak ketiga seperti dewan direksi untuk mengalahkan salah satu divisi tersebut. Lebih baik, jika ingin menstabilkan kembali keuangan perusahaan, maka divisi operasional lah yang harus agak mengalah dengan tetap mempromosikan perusahaan dengan budget yang agak minim.

 

  • Konflik antar individu dan kelompok seringkali berhubungan dengan cara individu menghadapi tekanan-tekanan untuk mencapai konformitas, yang ditekankan kepada mereka oleh kelompok kerja mereka.

Contoh: Ranto adalah karyawan baru di sebuah perusahaan, ia cepat tanggap dan rajin sehingga menjadi karyawan kesayangan bosnya. Sehingga, rekan-rekannya yang lain merasa iri kepadanya dan membuat dirinya resah karena ancaman-ancaman dari rekan-rekannya itu.

Penyelesaian: ranto seharusnya mempunyai jiwa dan mental yang kuat untuk berani melawan rekan-rekannya itu, setidaknya dirinya harus berani speak up kepada rekannya itu dengan balik memberikan nasihat/ceramah/motivasi kepada rekan-rekannya yang iri itu agar bisa menjadi seperti dirinya.

 

  • Konflik antar kelompok dalam organisasi yang sama Konflik ini merupakan tipe konflik yang banyak terjadi di dalam organisasi-Konflik antar lini dan staf, pekerja dan pekerja.

Contoh: 2 karyawan di satu divisi saling adu skill atau bahasa di dunia kerjanya ialah “saling sikut” guna untuk mendapatkan perhatian dan nama baik dari boss mereka. Atau dengan kata lain, mereka sedang belajar menjadi “penjilat” hehehe

Penyelesaian: harus ada briefing atau pencerahan dari atasan divisi mereka tentang pentingnya keberhasilan bersama perusahaan ketimbang nama baik personal.

 

  • Konflik antar organisasi konflik ini biasanya disebut dengan persaingan

Contoh: Alfamart vs Indomaret. 2 mini market ini jelas banget menunjukkan persaingan. Sama sama bergerak di bidang ritel penjualan produk sehari-hari, serta sistem informasi penjualannya hampir sama, bahkan letak toko kedua perusahaan ini banyak yang bersebelahan atau berhadapan langsung.

Penyelesaian: setidaknya harus ada salah satu inovasi yang dilakukan oleh mereka yang dapat menggugah hati masyarakat (konsumen) agar dapat menentukan pilihan lebih kemana utnuk berbelanja.

 

Selesai deh contoh konfliknya. Selesai juga tulisan gue kali ini. Matur nuhun, xie xie, mercy, thank you, terimakasih atas perhatian dan telah membaca blog gue ya!

Fungsi utama bahasa

Soal UAS nomer 2 ini tentang fungsi utama bahasa dalam teori komunikasi yang dapat dipakai sebagai pedoman di dalam tindakan manusia diantaranya fungsi pribadi, fungsi control, fungsi referensial, fungsi imajinatif , dan fungsi manajemen identitas. Gimana penjelasan dan contohnya?

Berikut Gue coba jabarin penjelasan dan contoh dari masing-masing 5 fungsi utama bahasa dalam teori komunikasi diatas.

  1. Fungsi Kepribadian (pribadi)

Maksudnya peran bahasa dalam fungsi kepribadian disini adalah menunjukan identitas budaya. Begini, bahasa aalah alat komunikasi antara anggota masayarakat berupa simbol bunyi yang dihasilkan oleh alat ucap manusia dengan tujuan untuk menyampaikan maksud hati atau kemauan diri kepada lawan bicara atau orang lain. Fungsi bahasa secara umum adalah sebagai alat untuk berekpresi, berkimunikasi, mengadakan hubungan dalam pergaulan sehari-hari, mempelajari naskah kuno, dan mengeksploitasi ilmu pengetahuan dan teknologi.

Bahasa sebagai alat komunikasi kehidupan sehari-hari.

Lewat bahasa, manusia dapat berinteraksi dengan alam sekitarnya, terlebih dengan sesama mahluk sosial yang ada di muka bumi ini. Manusia dalam berinteraksi dan berkomunikasi melalui bahasa mereka tentunya harus sangat memperhatikan dan menerapkan etika yang ada biar terciptalah suatu bahasa yang baik dan benar yang bisa dimengerti dan dipahami oleh lawan bicaranya. Dan tentunya melalui bahasa yang baik, benar dan jelas, bukan mustahil suatu keberhasilan dan kesuksesan hidup manusia dapat tercapai. Melalui penggunaan bahasa yang jelas dan tepat juga, sesorang dapat memperlancar segala urusan mereka. Melalui bahasa yang baik dan jelas, lawan bicara atau komunikasi yang terjadi akan memberikan respon yang tepat juga. Akhirnya, dapat dipahami apa maksud dan tujuan dari pembicaraannya.

Bahasa di Indonesia, berbagai jenis adanya. Beda suku, beda bahasa. Beda daerah, beda pula bahasanya. Beda pergaulan, beda juga bahasanya. Berbagai perbedaan jenis bahasa inilah yang sering kita namai dengan “logat”. Dari logat inilah persepi dan fungsi utama bahasa dalam teori komunikasi tercipta. Image seseorang juga bisa dinilai dari bagaimana bahasa yang mereka gunakan. Gimana maksudnya? Simak contoh berikut ya!

Contoh: Masyarakat Kota Jogja ataupun Solo, mereka menggunakan logat bahasa dan nada bicara yang sangat lemah gemulai dan lembut serta santun dan bersahaja sehingga timbul lah karakter yang menunjukkan kesantunan dan kesopanan di dalam kehidupan sehari-hari mereka dan akhirnya image santun sangat kental bagi orang-orang yang berasal dari Jogja ataupun Solo. Beda lagi dengan masyarakat Padang, Medan ataupun Palembang (Sumatra). Logat mereka identik dengan nada bicara yang tinggi dan keras dalam kehidupan mereka sehari-hari. Sehingga banyak yang menganggap masyarakat Sumatra dengan logat seperti itu adalah orang yang kasar, keras, dan temperamental. Sebetulnya, orang-orang Sumatra enggak semunya seperti itu logatnya, contoh nyatanya adalah Gue hahaha

Nah, dari kedua perbedaan logat tersebut, ga bisa gitu aja di generalisasikan, enggak bisa diambil kesimpulan gitu aja. Gak bisa juga diambil kesimpulan bahwa anak yang dibentuk dengan bahasa yang keras, bisa menjadi anak yang keras juga (pembangkang). Pun sebaliknya, karakter bahasa lembut tidak sepenuhnya akan menjadikan karakter anak yang lembut dan santun juga.

 

  1. Fungsi kontrol

Pada fungsi kontrol ini maksudnya adalah bahasa sebagai kontrol sosial/kontrol diri. Dengan kata lain, bahasa berperan sebagai peluap emosi. Bila kita sedang dalam keadaan kesal, marah, bête, pusing, baper, dan jenis emosi lainnya, pasti deh kita akan refleks mengeluarkan kata-kata serta kalimat atau bahasa yang sebetulnya itu tidak layak untuk di layangkan kepada lawan bicara  kita. Namun, dalam kasus ini, fungsi utama bahasa ini juga berperan sebagai peredam emosi. Kenapa Gue bilang seperti itu? bila kita sedang emosi, cobalah untuk tidak menggunakan “bahasa otot” juga. Cukup dengan meluapkan kata-kata atau kalimat kekesalan pada orang lain tersebut, namun kalimatnya itu kalimat yang tidak kasar kaya di contoh berikut

Contoh: kata Pak MRG, di luar negeri sana, ada salah satu sekolah yang melatih anak-anak didiknya marah dengan hanya menggunakan mulut saja. Mereka disuruh marah, tapi kedua tangan mereka ditaruh dibelakang punggung. Jadi mereka marah-marah mengucapkan kalimat “Saya marah kepada kamu” “Saya kesal dengan kamu” “saya benci kamu” “dll”, sambil kedua tangan tetap ada di belakang punggung mereka.

 

  1. Fungsi referensial

Fungsi refensial ini punya maksud sesuai dengan namanya, referensi. Yang artiannya adalah bahasa diambil dari/berdasarkan hasil/survey orang lain. Fungsi referensial ini menimbulkan paham tradisional bahwa bahasa itu adalah alat untuk menyatakan pikiran dan membuat mindset tiap orang sama secara turun-temurun. Kurang ngerti ya dari pengertian fungsi referensial ini? Coba pahami lewat contohnya aja deh kalo gitu ya.

Contoh: ada quotes seperti ini: “kalau lagi marah, peluklah”. Quote itu kan punya artian seperti ini, sebuah penelitian/riset kecil di Paris, kalau ada seseorang yang lagi marah-marah atau kesal, kita dapat memeluknya dengan tujuan atau maksud agar bisa meredam emosi si yang marah itu. memang bener sih, pelukan seseorang yang kita sayang/dekat dengan kita disaat kita sedang emosi, dapat mengurangi tingkat emosional kita saat itu. Dan pengertian ini sudah menjadi berita/referensi yang cukup dikenal oleh masyarakat luas.

 

  1. Fungsi Imajinatif

Fungsi imajinatif ini bisa tercipta karena adanya daya cipta imajinasi dan gagasan dari setiap manusia yang setelah membaca atau melihat bahasa tertentu. Imajinasi manusia juga bisa tercipta bila menurut dia itu adalah suatu bahasa baru atau aneh/asing.

Contoh: di Thailand, ada pemberitaan heboh tentang keberhasilan 100% operasi transgender. Ada seseorang di Indonesia melihat dan membaca tentang pemberitaan itu. Bagi dia, bahasa dari pemberitaan transgender itu tadi cukup menarik perhatiannya. Sehingga, dia yang tadinya adalah 100% lelaki, berimajinasi menghayal, membayangkan dirinya melakukan apa yang seperti pada pemberitaan tersebut.

 

  1. Fungsi Identitas Diri

Fungsi utama bahasa yang terakhir ialah fungsi identitas diri. Melalui sebuah bahasa, identitas diri dapat dibetuk dan dikenal oleh masyarakat luas/publik. Baik identitas diri perseorangan, ataupun identitas diri orgnisasi/perusahaan, bahkan identitas  sebuah bangsa. Beuuuuuh bangsa broh, ngeri! Hahaha

Contoh: dosen Gue mata kuliah ini, namanya Mustika Ranto Gulo. Nah, beliau pernah cerita ke kami bahwa teman-teman beliau itu sering memanggil beliau dengan singkatan “MRG” awalnya. Namun, panggilan “MRG” itu akhirnya melekat pada dirinya hingga sekarang dan menjadi identitas diri yang baru untuk seorang Mustika Ranto Gulo.

Itu dia penjabaran penjelasan dari 5 fungsi utama bahasa dalam teori komunikasi yang udah Gue coba paparkan. Maaf-maaf aja yah, kalau bahasa Gue ini agak nyeleneh dan terkesan tidak sopan. Beda banget kan sama penjelasan apa yang Gue jelasin tentang fungsi pribadi (pas bahas logat) diatas tadi hahaha ya namanya juga ini blog Gue dan emang disuruhnya sama MRG itu mesti pake bahasa sendiri. My blog, my rules! “Gue nulis, sesuai bahasa yang Gue mau” – Rony Firmansyah Chaniago (tapi di akte lahir, ga pake Chaniago).

Menjaga kualitas hubungan dalam teori komunikasi antar pribadi

Judul tulisan Gue kali ini agak rancu ya?? Pasti persepsi kalian kebanyakan mikirnya ini tentang cinta deh. Bukan tentang cinta juga sih, kali ini Gue mau bicarain tentang menjaga kualitas hubungan antara sesama mahluk hidup. Dan overall yang dimaksud itu, bisa hubungan pertemanan, persahabatan, kekeluargaan ataupun bisa juga tentang percintaan sih.

Nah, teori-teori komunikasi antar pribadi itu umumnya memfokuskan pada bentuk-bentuk dan sifat hubungan (relationship), percakapan (discourse), interaksi (interaction) dan karakteristik (characteristic) sang komunikator. Lalu, bagaimana penjabarannya? Simak, yuk!

Manusia adalah mahluk sosial. Dari kalimat barusan, udah jelas banget tiap manusia itu pastinya saling berinteraksi antara sesama manusia. Mereka saling berkomunikasi, sehingga disebutlah komunikasi antar pribadi. Baik kepada ayah, ibu, kakak, adik, tante, om, kakek, nenek, teman, sahabat, boss, partner kerja, supir, majikan, pedagang, atau siapapun yang sifatnya obrolan antar pribadi. Obrolan-obrolan dengan orang-orang yang tadi Gue sebut itu (antara pribadi), bisa terjadi baik obrolan secara langsung  maupun tidak langsung. Secara langsung contohnya tatap muka, tanpa ada media diantara dua individu itu. dan secara tidak langsung, misalnya melalui telepon, surat kabar, email, chat room by phone , dan cara lainnya. Dari cara-cara berkomunikasi diatas tadi,  pasti timbullah berbagai macam reaksi/akibat dari percakapan tersebut. Enggak selamanya komunikasi antar pribadi itu bisa berlangsung dengan baik. Oleh karena itu, dalam komunikasi antar pribadi tersebut, dibutuhkan suatu teori-teori untuk mengembangkan komunikasi antar pribadi yang telah ada yaitu sifat hubungan, percakapan, interaksi, dan karakteristik komunikator. Contoh dari teori-teori menjaga kualitas hubungan tadi itu ada 5:

  1. Tempo

Maksudnya itu intensitas kita dalam berinteraksi ke seseorang. Sering atau enggak kita berkomunikasi dengan dia. Tempo itu penting dalam cara menjaga kualitas hubungan, dengan lebih sering kita berkomunikasi dengan seseorang itu, otomatis kita bisa lebih saling menarik perhatian dan mengerti karakter lawan bicara kita.

Gue contohin, ibarat orang lagi PDKT, semakin mereka sering chat melalui smartphone mereka, semakin muncul juga kan chemistry mereka? Gitu ya kurang lebih.

  1. Content (isi)

Artinya, isi pembicaraan/tema yang dibicarakan. Kalau mau hubungan tetap berkualitas, bicarakanlah isi pembicaraan itu yang sama-sama dimengerti oleh 2 belah pihak (kita, dan lawan bicara kita). Cari isi pembicaran yang pantas untuk dibicarakan. Jangan sampai membicarakan hal yang membuat salah satu pribadi tersinggung atau mengakhiri pembicaraan.

Contohnya ya, Gue sama Mrs. U lagi ngebicarain hal yang membuat dia senang, misal tentang penampilan dia hari ini atau membicarakan adiknya yang merupakan kesayangannya dia. Namun, Gue akhirnya menyinggung tentang masalah percintaan dia sebagai isi pembicaraan kami yang jelas-jelas kita sama-sama tahu kalau lawan bicara kita itu males kalau membicarakan tentang masalah cintanya dia. Kalau kata anak jaman sekarang sih, baper (bawa perasaan). hahahhaaha

  1. Attention/Care (perhatian)

Dari arti bahasa Indonesianya aja udah jelas ya artinya, perhatian. Definisi perhatian itu kan sikap aware kita terhadap lingkungan kita. Nah, dalam membangun kualitas hubungan yang berkualitas, sikap perhatian ini tuh penting banget juga. Perhatian bisa ada 2 jenisnya, bisa berbentuk simpati dan berbentuk empati. Simpati sama empati udah pada tau kan perbedaannya? Jadi ga perlu Gue jelasin lagi ya perbedaannya hahaha. Makin sering kita beri perhatian ke seseorang, percaya deh orang yang sering berkomunikasi sama kita itu akan merespon jauh lebih baik lagi ke kita.

Contoh: dalam sebuah pertemanan/persahabatan, kita lagi ada suatu masalah, dan teman kita itu memberi perhatiannya dengan cara mereka sendiri (dengan simpati ataupun empati) guna untuk tetap menjaga kualitas hubungan persahabatan mereka.

  1. Trust (Kejujuran)

Ini juga penting untuk menjaga kualitas suatu hubungan. Maksudnya kejujuran itu kalau menurut Gue adalah apa tujuan kita menjalin komunikasi selama ini dengan pribadi tertentu tersebut. Tujuannya misal berkomunikasi untuk menjadi rekan bisnis yang baik, teman yang baik atau sahabat selamanya, atau bertujuan untuk mendapatkan hati lawan bicara kita itu.

Contoh: Gue sama salah satu temen lo-lo pada (anak PR umb bekasi) yang Gue rahasiakan namanya, sering berkomunikasi secara pribadi, baik secara tatap muka ataupun melalui chat. Tapi awal kita saling kenal dan mulai berkomunikasi, Gue udah bilang tujuan kita menjalin hubungan ini, yaitu pertemanan yang baik yang akan menjadi sebuah persahabatan. (tapi kalau jadi cinta ya enggak apa-apa sih hahahah bercanda).

  1. Trust worthy (Kepercayaan)

Lain kejujuran, lain pula kepercayaan. Kepercayaan juga penting dalam menjaga kualitas suatu hubungan. Kalau kita udah jujur dalam menjalin suatu hubungan, pasti akan timbullah yang namanya Trust Worthy (tingkat kepercayaan). Bila kejujuran yang diutarakan bermaksud baik, pasti tingkat kepercayaan yang diberikan balik oleh lawan bicara kita itu pun akan semakin tinggi/banyak.

Contoh: dalam sebuah persahabatan yang udah dibangun lama, pasti rasa kepercayaan antar sesama akan muncul lebih banyak. Misal, ada seseorang yang udah mempercayai banget sahabatnya itu untuk diberikan mandat yang sebenarnya sangat beresiko seperti jabatan.

 

Seperti itu penjelasan tentang teori-teori dalam menjaga suatu hubungan yang berkualitas. Jadi, kesimpulannya adalah kalau kita ingin mempunyai suatu hubungan yang berkualitas, baik itu hubungan kekeluargaan, pertemanan, persahabatan, ataupun percintaan sekalipun, hendaklah baiknya kita perlu melakukan menjaga tempo/intensitas komunikasi/interaksi, menajaga isi pembicaraan agar tetap berkualitas tidak menjadi membosankan, selalu memberikan perhatian/care/aware baik simpati ataupun empati sekalipun, dan tetaplah mengutarakan kejujuran berhubungan itu serta tetap memberikan ras kepercayaan kepada orang yang ada dalam hubungan ini baik dia adalah keluarga kita, seorang teman kita, sahabat kita, rekan kerja kita maupun orang special kita. Thank you so much for reading my blog, Bye!

hubungan antara si komunikasi, globalisasi, teknologi dan budaya untuk jawaban no 4 UTS MRG

Bumi, dengan catatan yang sedikit & dikembangkan melalui otak,

Hell-o! Gue punya tulisan lagi nih, tapi masih tetep (lagi-lagi) tentang perkuliahan hahaha. Kali ini Gue akan nulis di blog Gue ini tentang hubungannya antara si Komunikasi, Teknologi, Globalisasi, dan Budaya. Bukan cuma insan Tuhan aja yang punya hubungan, keempat aspek yang barusan Gue sebut juga ada hubungannya. Gue coba kupas yaa… Tapi enggak setajam silet kok! Hahaha

Mulai dari mana dulu ya? Hmm… Globalisasi pasti terjadi dan udah terjadi, ga bisa kita tolak. Globalisasi bisa berdampak baik buat kita, tapi ada juga dampak jeleknya buat kita. Globalisasi kalo kita kaitkan ke komunikasi, punya dampak juga nih, contohnya semakin kesini, sadar enggak sih lo kalo mayoritas anak-anak muda (baca: mereka yang umurnya lebih muda), kalo ngomong sama orang yang lebih dewasa tuh jarang ada yang masih sopan. Mulai dari nada bicaranya, gestur tubuhnya, dan isi omongannya. Lebih miris lagi, globalisasi ngebuat adik-adik kecil kita itu udah berperilaku dan bersikap enggak selayaknya umurnya dia. Emang sih, ada yang sikap baik ada yang buruk. Tapi gimana gitu kan berperilaku enggak sesuai umurnya? Rata-rata, jaman sekarang, globalisasi terjadi secara pesat, teknologi juga berubah drastis, jauh lebih meningkat. Adik-adik kecil kita tadi, yang tadinya hidupnya nikmati permainannya bersama teman sebayanya sesuai umurnya, begitu kenal teknologi contohnya perkembangan smartphone, mereka jauh lebih asyik menikmati gadget mereka itu yang isi/contentnya belum tentu untuk umur mereka. Betul?

child gadget

Karena perkembangan teknologi juga statement “mendekatan yang jauh, menjauhkan yang dekat” tercipta. Contoh mirisnya, ketika sebuah keluarga lagi pada kumpul untuk makan/santai, tapi masing-masing dari mereka malah pegang gadgetnya masing-masing dan sibuk sendiri. Atau lagi sama temen, tapi ga ngomong lewat mulut mereka. Sedih, enggak ada interaksi secara langsung 😦

nyunyu gadget

Tapi karena efek globalisasi untuk teknologi ada baiknya juga, kita yang tadinya enggak tau kabar sodara/rekan/kolega kita yang udah lama enggak ketemu, bisa kembali berkomunikasi walaupun jauh. Bisa mnafaatin media sosial buat cari tau orang itu.

Lebih simple lagi, dengan berkembangnya teknologi di dunia globalisasi ini, manfaat gadget bener-bener kepake. Contohnya, mau baca koran enggak perlu ada korannya kita bisa baca berita. Mau pergi pake pesawat/kapal laut/kereta kita bisa beli tiketnya lebih dulu tanpa harus ke masing-masing loket tiket. Kita juga bisa berinteraksi tatap muka dengan kawan kita meski beda negara, via social media, Skype. 

Ada cerita nyata nih dari MRG tentang efek dari teknologi oleh globalisasi. Bapaknya MRG hobi banget baca koran, koran KOMPAS pastinya. Gue suka banget deh kalo KOMPAS laku di pasaran hahaha (mentang-mentang). Pernah waktu itu MRG beliin bapaknya itu handphone yang canggih & mahal, tujuannya itu biar bapaknya baca berita dari handphone aja, biar lebih simple. Tapi tetep aja, bapaknya MRG maunya baca koran KOMPAS. Pagi-pagi belum ada koran di teras rumah, ditungguin terus itu tukang koran sampe dateng. Mau alasan tukang koranya di gigit anjing, bodo amat, yang penting dia baca koran! Teknologi maju, tapi tradisi membaca koran tetap dijalankan bapaknya Pak Ranto 

Ada lagi, hampir sama kaya cerita koran, ibunya MRG, mau pergi ke luar kota. Dipesankanlah tiket oleh MRG lewat situs booking pembelian tiket pesawat. Kode E-ticket sudah jadi, kata MRG nanti ibu kasih ya kode ini ke peteugasnya, dan ibu bisa langsung berangkat naik pesawat. Karena si ibu enggak percaya gitu aja akan kemajuan teknologi dalam pelayanan masyarakat, si ibu tetep kekeuh pengen ke bandara buat beli langsung itu tiket maskapai penerbangan.

Bener-bener menjunjung tinggi tradisi/budaya kebiasaan terdahulu ini orangtuanya Pak ranto hehehe. Btw, nyinggung budaya, ada juga nih korelasi antara globalisasi dengan budaya. Contohnya, di amrik sana ada sebuah game yang bisa ngebuat pasangan yang nyata/real buat kita. Dia hidup! Tapi ini sebuah permainan! Aktifkan logika kamu, kita jadi member di game itu dan kita log-in dan kita setting karakter pasangan ideal kita yang kita pengen. Mau cantik, sexy, bohay bisa kok. Lebih ekstremnya lagi, kita bisa pacaran sama dia bahkan sampe nikah. Kan stres kan kaya gitu. Budaya meneruskan keturunan kita masa dari game online???

Lain Amerika, lain lagi India. Kalo di India sana ada sebuah yang bisa dinamain budaya lah ya.. Jadi kalo cowo-cowo India lagi pada punya banyak uang mereka malah tidur dijalanan, tapi kalo mereka lagi pada kere, mereka tidur di kasur mereka. Iya, lagi banyak duit ya pad foya-foya, mabok, main cewe dll deh. Budaya kaya gitu selalu dilakukan sama cowo-cowo India. Tuh, buat yang punya cowo orang India, masih mau lanjut sama mereka?? Hahahaha

Masih dari India, disana sering seorang pemuda itu nikahin tantenya. Iya, tantenya, keluarganya. Bukan tante-tante yang ada di Mall. Budayanya agak gimana gitu ya? Haha terserah mereka ajalah. Di Indonesia ada juga sih kaya gitu, tapi belum banyak. Mudah-mudahan aja enggak ada lagi.

Contoh terakhir dari hubungannya budaya dan komunikasi, di negeri Sakura, Jepang sana. CeweJepang gamau punya ikatan sama cowo. Karena kata mereka cowo itu membebani hidup mereka. Dan mereka juga gamau punya anak. Tapi karena saking gamau punya anak, pemerintah Jepang ngerespon. Kalo ada anak yang asli keturunan Jepang, biaya hidup anak itu & keluarganya bakal ditanggung sama pemerintah. Enak ya? Kalo di Indonesia? Hahaha jawab sendiri aje.

kurleb (kurang lebih) begitu ya Guys hubungan/korelasi anatar si komunikasi, globalisasi, teknologi dan budaya bakal jawaban nomer 4 UTS pengantar ilmu komunikasinya Pak Ranto.

“ ‘mainkan’lah media sosialmu, tapi jangan sampai media sosialmu ‘memainkanmu’ ” – Rony Firmansyah, orang barat (Sumatra Barat & Jawa Barat). See you next time!

Lasswell’s Communication Model for middle test MRG Class Mercubuana University

INDONESIA, dikerjakan dengan masih ada di ingatan

Are you ready for reading my Blog, now? kalo belum siap, yaa kita pdkt aja dulu…apadeh ini??Hahaha. Di kesempatan kali ini, Gue bakal nyoba ngulangin salah satu teori dalam ilmu komunikasi yang udah di bahas tuntas sama dosen Ilmu Komunikasi tercinta Gue dan kelas PR Gue, Mr. Mustika Ranto Gulo, yaitu teorinya Lasswell.

Lasswell’s Theory, started here!

laswell

Dalam ilmu komunikasi, menurut si Kakek Laswell, ada model communication yang kaya gini

Ada 5 tahap menurut Laswell, yaitu ada WHO, WHAT, WITH CHANNEL, WHOM, dan berakhir pada EFFECT. Come on, kita baca contoh dari masing-masing tahapan itu.

#WHO (Siapa)#

Siapakah yang menyampaikan suatu informasi itu. Kalo menurut Laswell, WHO disini hanya manusia aja, just a people. Tapi, kalo kata MRG, WHO disini itu EVERYTHING. Siapapun dan apapun bisa menjadi WHO, menjadi sumber informasi. Bisa manusia, hewan, tumbuhan, bahkan alam pun bisa.

Contohnya: alam. Matahari kita ambil  buat contoh, “wah, mendung. Pasti mau hujan. Padahal belum tentu akan jadi hujan dari mendung” berarti, matahari mendung telah menyampaikan sebuah pesan/informasi.

Komunikasi dimulai dari IDE. Siapapun bisa menjadi sumber informasi. Tapi sumber informasi tidak cuma berasal dari spontanitas aja, tapi berasal dari IDE, lalu dirancang dengan KREATIVITAS, baru menjadi tampilan wujud komunikasi. Spontanitas itu sendiri tidak termasuk ke dalam sumber informasi guys, karena gaada pemicunya. Contoh spontanitas itu misalnya kalo kita nginjek beling dijalan. Setelah nginjek pasti kita ngerespon kan? “aaaawww!” “aduh, sakiiit!” atau respon lain. Nah, nginjek beling itu pemicunya.

#WHAT (Apa)#

Isi dari ide atau tema. Temanya bebas, bisa aja cinta atau hal yang lain. Nah, untuk contohnya kita ambil aja tema cinta ya. MRG nyontohin tema cinta ini tuh kaya begini, hormon-hormon cinta di tubuh manusia selalu ber-regenerasi. Artinya, meskipun kita tua nanti, kita akan tetap terus ingin merasakan cinta. Sesuai umur kita berapa sih pastinya.

Terus contoh lainnya dari WHAT itu adalah berita temennya MRG yang ada di luar negeri yang berjenis kelamin PRIA. Dan percaya apa enggak, dia melakukan operasi kelamin atau transgender bahasa kedokterannya (Gue juga ngasal aja sih itu bahasa kedokteran apa bukan hahaha). Dia yang tadinya laki abis, sekarang udah jadi cewe abis! Beberapa waktu lalu dia ngehubungi Pak Ranto dan cerita begitu. MRG bener-bener ga habis pikir. Gue dan temen-temen di kelas juga ga habis pikir ngedengernya. Stres abis ye itu isi beritanya. GILA!

#WITH CHANNEL (dengan media /  pengantar)

Kata Laswell dibutuhkan juga sebuah pengantar buat menyampaikan sebuah pesan / informasi. Pengantarnya biasanya berupa media.

Contoh dari MRG: Pak Ranto ngajar itu selain langsung di kelas, beliau menggunakan Blog Wordpressnya sebagai pengantar pesan komunikasi ke anak-anak ajarnya. Microphone juga bisa tuh dijadiin sebagai pengantar / CHANNEL dalam sebuah proses penyampaian pesan.

#WHOM (Untuk Siapa)

Penyampaian pesan pasti punya tujuan yang ditujukan. Untuk siapanya kita bisa memilih mau kepada siapa kita berbicara / audiencenya siapa.

Contoh: MRG bilang kalimat “I LOVE YOU” ke 2 tujuan penerima pesan tersebut. Pertama, ke grup Whatsapp perkuliahan beliau. Kedua, Pak Ranto kirim kalimat itu personal ke Bella. Pasti respon dari kedua penerima pesan itu akan berbeda deh. Lengkapnya mengenai respon, nanti Gue tulis di bagian EFFECT. Note: ( buat temen sekelas Gue, Farhan): Pak Ranto aja bilang “I Love You” ke Bella, terus lo kapan, Sob? Kalah cepat lo sama Pak Ranto hahahaha

#EFFECT (Respon / akibat)#

Effect adalah sebuah respon yang dihasilkan dari penyampaian informasi tersebut, tapi tidak selamanya diberikan respon. Diam saja juga termasuk respon kok. Jadi, kalo lo bilang suka ke lawan jenis lo, terus doi diam doang, ya berarti dia ngerespon kok. Gausah di-baper-in ye…

Contoh effect: di contoh WHOM diatas kan Gue nulisnya Pak Ranto bilang “I Love You” untuk 2 penerima pesan, ke grup WA nya sama ke Bella. Nah, muncul deh effect / respon dari masing -masing penerima pesan. EFFECT  dari grup WA kemungkinan anggota grup WA tersebut bakal bales “i love you juga Pak Ranto”, ‘i miss you Pak”,  atau balesan yang mengangap kalo pesan Pak Ranto itu tadi adalah sebuah sikap saling respect. Beda lagi pasti EFFECT / respon dari Bella. Bella mungkin aja bingung, “Pak Ranto kenapa ya kok chat bilang i love you gitu?” atau Bella mikirnya “ah bercanda nih pasti Pak Ranto” atau gak “salah kirim kali ya Pak Ranto” ataaaauuuu si Bella pikir “jangan-jangan Pak Ranto  pengen selingkuh sama Bellaaaa” HAHAHAHAHAHA

Itu contoh dari EFFECT / Respon, banyak respon yang bisa dihasilkan dari berkomunikasi intinya. Jadi jangan pada baper aja kalo ada yang enggak ngerespon omongan lo hehehe

Penutup dari tulisan kali ini, cobalah mulai dari sekarang kita bangun yang namanya “A good relationship”.  Karena dari A good relationship, kita bisa mendapatkan teman yang  membawa KEUNTUNGAN atau teman yang membawa KEBERUNTUNGAN. Bedanya? Persepsi kalian, Guys! My name is Rony Firmansyah, Kompas Gramedia worker, is signing out, Ciao Fellas!

7 Communication Tradition by Littlejohn Version

Jakarta, dikerjakan dengan dateline.

I’m back! Kali ini Gue pengen nulis (lagi-lagi) mengenai pelajaran di mata kuliah perkuliahan Gue di sebuah Universitas swasta cukup ternama yang masuk peringkat atas PTS versi Ban-PT, Universitas Mercubuana matakuliah Teori Ilmu Komunikasi-nya Pak Ranto. Kali ini Gue bakal coba ngegunain daya ingat yang ada di otak Gue tentang 7 tradisi dalam ilmu komunikasi menurut si Steven W. litteljohn yang bakal Gue tuangin di tulisan ini. Tapi yang bakal Gue coba kupas itu contoh pengaplikasiannya dari masing-masing tradisi. Yuk, mulai. Bismillah!

Jadi ada 7 tradisi berkomunikasi dalam ilmu komunikasi yang kita pelajari versinya si Om Setven W. Littlejohn dan contoh pengaplikasiannya:

  1. Tradisi sosio-psikologi.

Tradisi ini mengacu pada sebuah komunikasi yang akan pentingnya interaksi yang mempengaruhi mental dalam diri individu.

Nah contohnya,  menikah. Tiap individu itu enggak akan bisa untuk hidup sendiri, makanya tiap insan manusia ciptaan Tuhan bakal ngesearching jodohnya dan ngajakin buat menikah agar mereka satu sama yang lainnya bisa menjalankan tradisi sosio-psikologi ini.

Contoh lain dari tradisi sosio-psikologi ini adalah cerita orang mendorong batu yang melegenda di kalangan perkuliahan Pak Ranto itu. Lengkapnya dari cerita dorong batu bisa disimak di postingan lain blog Gue ya atau di postingan temen-temen kelas PR Gue yang lain

  1. Tradisi komunikasi Sibernetika

Alat digunakan untuk mendapatkan komunikasi dengan memproses suatu informasi

Contohnya: ketika Pak Ranto lagi ada tugas kerjaan di suatu daerah di Kalimantan, nah kata bapaknya Pak Ranto “kita masih punya sodara lho di daerah itu, ini nomer teleponnya, coba kau cari tau alamatnya dia dimana disana biar bisa kau temui nanti”. Nomer telepon dan informasi dari bapaknya Pak Ranto itulah kata khnci dari tradisi sibernetika.

  1. Tradisi Retorika

Komunikasi sebagai seni bicara di depan umum. Biasanya menitikberatkan pada fokus kecerdasaan si orator dalam mengolah kata-kata & penyampaiannya pada audience serta merujuk pada emosi para pendengar dalam menerima pesan.

Contoh; Bung Karno sebagai proklamator sejati yang berhasil menghipnotis dan meng-influence audiencenya agar menyimak pidato beliau. Contoh lain: ketika Pak Ranto mengajar di kelas, pasti semua mata tertuju padamu, MRG. Udah kaya jargon Miss Indonesia itu ya kalimat Gue, ‘semua mata tertuju padamu’ haha.

  1. Tradisi Semiotika.

Komunikasi sebagai proses berbagai makna melalui sebuah tanda/simbol.

Contoh: jilbab adalah symbol untuk menandakan bahwa dia adalah seorang muslim. Atau kalung salib yang dipakai oleh seseorang, dan dianggap dai adalah seorang kristiani. Namun, sekarang ini kalung salib ga cuma dipake oleh seorang kritiani aja, tapi kalangan apapun dan dimanapun sering memakainya. Dan di kasus ini lah, berbagai makna melalui tanda/symbol terjadi.

  1. Tradisi Sosio-kultural.

Komunikasi sebagai realitas social.

Contoh: sesorang di kampungnya hubungan dia dengan tetangga adalah kerabatan, bahkan dianggap sebagai keluarga. Pas pindah ke kota, ketemu dengan banyak suku yang berbeda, pasti dia jadi seorang individualis lagi. Ga sama kaya waktu dia di kampung. Contoh lainnya yang sangat benget kita rasakan di setiap regenerasi, yaitu pengiriman uang. Dulu, jamannya Pak Ranto ataupun orang tua Gue kuliah, uang jajan & uang kuliahnya kalo mau dikirm sama orangtuanya mesti lewat kantor pos dulu,nunggu beberapa hari. Perjuangan banget ye? Beda kalo jaman sekarang mah, lagi tiduran aja bisa kirim uang. Lewat yang namanya e-banking/sms banking/sejenisnya. Kalo mau usaha dikit, jalan ke ATM terus transfer tuh duit. Pake e-banking atau ke ATM, setelah proses kirim, duit langsung sampe. Ga repot. Beruntung Gue hidup di jaman sekarang ini hahaha

  1. Tradisi Kritis.

Komunikasi sebagai cerminan tantangan percakapan yang tidak adil. Dan berangkat dari asumsi teori-teori kritis yang memperhatikan kesenjangan yang terdapat di masyarakat.

Contoh dari MRG: PLN memutuskan aliran listrik dirumah kita. Kalau kita kritis, harusnya kita telpeon tuh si PLN nya, tanyain kenapa listrik dirumah kita di alamat ini, kelurahan ini, kota ini, bisa mati?? Enggak cuma diam aja nungguin gatau sampe kapan itu litrik kembali aktif. Contoh lain dari MRG juga, ideologinya bapak prsiden kita, Bapak Jokowi “aku rapopo”. Pengen Gue kembangin sih ini contoh kritis ideologinya Pak Jokowi, tapi masih takut salah tulis hehe

  1. Tradisi Fenomenologi.

Komunikasi sebagai pengalaman diri dan orang lain melalui percakapan.

Contoh: Walikota Solo mewajibkan masyarakatnya yang wanita buat memakai jilbab . Terus masyarakatnya itu bertanya-tanya kenapa harus wajib? Ternyata  istri Walikota Solo itu punya toko busana muslim & aksesoris yang cukup besar di Solo, jadi semacam nyuruh biar beli di tokonya aja gitu.

Selesai deh contoh pengaplikasian dari 7 tradisi komunikasi verisnya Steven W. Littlejohn. Semoga bermanfaat dan menginspirasi yaa… semoga sih hehe

cerita dorong batu untuk jawaban UTS kelas PRnya MRG Mercubuana

Depan monitor, dikerjakan dengan mengingat

Huuuuhhft *sigh. Gue perlu ngambil nafas yang agak panjang sebelum buat nulis pembahasan kali ini di blog Gue. Kenapa panjang? Karena pembahasan yang bakal Gue bahas kali ini tuh cukup harus banget ngegunain memory yang ada di dalam otak Gue. Lebay ye? Hahah namanya juga bakal calon anak media, ya pastinya harus banyak kata-kata imbuhan biar tulisannya tuh enak dibaca. Apalagi kalo isi tulisannya tuh kaya di blog ini, yang santai. Kalo kita bikin serius di blog se-santai ini kan , ga asik. Ya enggak, Pak Ranto? Hehe

Tujuan penulisan di blog Gue kali ini tuh temanya berkaitan sama pembahasan dari contoh pembelajaran mata kuliahnya MR. Mustika Ranto Gulo tentang teori ilmu komunikasi yaitu cerita tentang orang mendorong batu yang dibahas di pertemuan ke satu, awal bulan September lalu di kampus. Makanya, buat nulis tentang tema kali ini tuh Gue harus mengingat-ingat. Maklum kuliah sambil kerja juga pikiran jadi banyak hehe

Jadi dulu tuh, pertama kali MRG masuk ke kelas kita, jujur, Gue mikirnya beliau itu orang yang keliatannya serius, dan pasti banyak bakal jadi dosen yang kurang asik. Eh taunya persepsi Gue tentang hal jelek dari beliau itu salah total, Guys! Terntaya beliau itu dosen yang penuh dengan kecerian kalo lagi ngajar, kelas di buat fun  oleh beliau. Awal masuk kelas, suasana tadinya agak cenderung kaku. Eh pas MRG mulai memperkenalkan dirinya dengan gayanya dia yang fun, kitapun jadi ikut fun, ga kaku kaya kerah kemeja baru. Dari perkenalan, MRG mulai masuk ke pembahasan kuliah, teori komunikasi.

Dijelasin deh tuh sama beliau kalo komunikasi itu adalah proses penyampaian suatu pesan/maksud dari seseorang/apapun (narasumber) kepada si pendengar yang  memperhatikan unsur WHAT (isi/apa sih berita yang ingin disampaikan/dikomunikasikan), WHO (siapa sih yang menyampaikan berita itu? Penting untuk disimak atau enggak) dan WHOM (untuk siapa kita menyampaikan pesan/informasi tersebut). Singkat cerita, MRG ngasih contoh ke kita tentang gimana sih proses komunikasi bisa terjadi?? Nah, cerita inilah yang terkenal dengan sebutan cerita ‘Orang mendorong batu” yang melegenda di kalangan mahasiswa/i nya MRG di seluruh perkuliahan komunikasi yang MRG ajar. Berikut ceritanya!

Once upon a time in the Jungle, hiduplah sesosok manusia yang asal-muasalnya belum ditanyain Pak Ranto darimana jelasnya hehe. Kita kasih nama tokoh aja dulu ya, anggap aja namanya Mr. R. Tenang pak, bukan Pak Ranto maksudnya kok hehe. Di hutan itu, Mr. R berusaha bertahan hidup guna melestarikan keturunannya kelak. Eh taunya, Mr. R itu belum punya rumah buat dijadiin tempat tinggal olehnya. Nah, dia tetep terus bertahan hidup di hutan itu sambil terus mencari sesuatu yang bisa ia jadikan tempat tinggal. Sampai akhirnya, Mr. R nemuin tuh batu yang berukuran gede beneeeerr, “wah bisa nih gue ubah bakal jadi tempat tinggal” pikirnya. Didoronglah itu batu besaar ke suatu posisi, dengan segala daya, upaya, tenaga serta kekuatan yang ada pada dirinya, tetep aja itu batu besar enggak berpindah sama sekali dari posisi awal, usahanya gagal. Lalu Mr. R kembali berusaha buat ngedorong batu besar itu, tapi tetep aja gagal. Terus entah dia dapet pertolongan dari Tuhan apa enggak, muncullah seseorang laki-laki juga yang bentuknya sama kaya si Mr. R itu dari kejauhan. Dengan ide yang muncul di otaknya, lantas dia melambai-lambaikan tangannya ke atas biar maksud ngemanggil si Orang itu. Melihat tangannya si Mr. R melamba-lambai keatas, laki-laki itu meresponnya, dengan nyamperin tuh si Mr. R. Mereka udah ketemu, si Mr. R ngomong ke laki-laki itu dengan bahasanya Ia sendiri yang maksudnya minta tolong buat dorong batu besar itu. Tapi, karena laki-laki itu enggak ngerti bahasanya si Mr. R apa, akhirnya si Mr. R menggunakan gerakan tangannya (gerakan mendorong) sebagai bahasa isyarat ke laki-laki itu. Baru deh si laki-laki itu paham & ngerti maksudnya si Mr. R itu apa, yaitu mendorong batu besar itu untuk dipindahin ke suatu tempat baru. Terus mereka dorong deh itu batu besar berdua barengan. Dan berhasil! Waaah mereka seneng banget karena goalsnya terwujud. Mereka toss deh tuh, salaman dan sejenisnya lah, mereka ngerayain keberhasilannya. Seneng banget pokonya, kaya abis ‘nembak’ cewe dan diterima hahaha. Terus mereka terlibat suatu percakapan yang lagi-lagi sebenernya tuh mereka saling gatau masing-masing mereka itu ngomong apa hahaha agak akward  gitu sih jadinya. Ternyata tuh percakapan mereka itu maksudnya adalah sepakat buat ngebawa keluarga dari mereka masing-masing. Si Mr. R ngebawa si Bunga, si laki-laki itu ngebawa keluarganya juga kesana. Itu batu besar mau dikelola dan dijadiin tempat tinggal baru untuk mereka dan keluarganya masing. Sehingga terjadilah sebuah culture social dan pastinya terciptalah banyak komunikasi yang baru disana mulai sejak saat itu.

Fyi, karakter si Mr. R itu gue bikin maksudnya itu adalah Gue, Rony. Jadi gue ntar pasangannya sama si Bunga hahahaha ngarep mode on abis! Bercanda kok, bercanda yaa. Biar enggak serius-serius banget di blog ini hehehehe

Segitu aja cerita mendorong batu yang bisa Gue ceritakan kembali di blog ini. Kalo ada yang kurang, ya tambahin & inget-inget aja sendiri yaa.. kalo ada yang kelebihan, yaudah balikin aja sini ke Gue, ke rekening Gue. *lho, apasih? Hehehe pokonya terimakasih atas kunjungan, kritik dan saran kalian yang ngebaca atau cuma sekedar ngeliat blog Gue ini yaaaa

Last, but not at least, ada quote dari MRG yang doi kasih pas lagi pertemuan pertama kuliah ini yang sekarang Gue keingetan, “Latihlah dirimu sesuai kekuatanmu”’ ini quote muncul pas doi lagi cerita tentang Elias Pikal, Petinju Indonesia yang kidal.

Semoga ada manfaatnya yaa blog Gue ini untuk kalian… SELAMAT HARI SUMPAH PEMUDA! (karena Gue nyelesain tulisan tentang ini tgl 28 oktober 2015) hahahaha bye !

menganalisa tentang persepsi bareng MRG

Rumah/kantor, awal oktober 2015

Hallo Hallo Guys, apa kabar kalian? Thank you lho udah mau mampir dan baca blog Gue ini meskipun kalian bacanya bentaran juga gak apa apa kok. Makasih banget buat diantara kalian yang udah sering mampir di blog Gue ini. Kalo lo sering atau setidaknya lah pernah ngunjungin blog Gue ini, ketemu lagi deh sama tulisan Gue seputar pertemuan perkuliahan Gue lagi hehe yaa kalo lo bosen ngeliat isi blog Gue ini tentang seputar perkuliahan aja, ya maklum yaa… Hallo juga Pak Ranto! terimakasih ya Pak atas waktunya udah nyempetin buat mampir ke Blog Saya ini buat ngeliat sekaligus ngebaca isi blog Saya ini tentang Presepsi yang Saya tulis sengaja untuk UTS kelas PR nya Bapak. Sebenernya tentang Presepsi ini sih sekalian buat ngeblog pertemuan 6 kita kemaren itu Pak, karena Saya belum sempet ngeblognya Pak hehe. Di bio blog Gue ini kan udah Gue tulisin, Gue punya blog ini karena salah satu dosen Gue hehehe. Dan juga minat Gue buat jadi penulis juga beloman banyak, jadi maklumin aja kalo kalian (nyempetin) mampir ke blog Giue ini dan menemukannya (masih) pembahasan kuliah lagi hehe dan makanya itu juga postingan di blog Gue kali ini Gue gabungin deh tuh tujuan penulisannya, buat postingan pertemuan 6 kemaren sama sekaligus bakal UTS dengan tema Presepsi.

Oke, udah cukup lah pendahuluannya ya.. kebanyakan pendahuluan, kaya kebanyakan gombal di masa PDKT, ntarannya di masa pacaran jadi garing. Kan ga asik. Halaaah.. apa sih ini hahaha

Yuk, langsung ke pembahasan ulang pertemuan 6 sama MRG perihal yang namanya PRESEPSI. Gue mau nanya deh, menurut kalian, yang bener itu PRESEPSI atau PERSEPSI??? Ssst… Gue nanya, tapi Gue ga butuh jawaban kalian secara verbal, kalian jawab dalam hati aja, karena jawaban kalian, persepsi kalian masing-masing hehe J

Persepsi  or Presepsi? Bebas, kalian mau nyebutnya apa. Sama aja artiannya, Cuma beda penyebutan aja dalam bahasa Inggris (Preception) dan dalam bahasa Indonesia (Presepsi). Karena kita hidup di Indonesia, Gue putusin aja ya nyebutnya Persepsi buat di blog Gue dalam tulisan kali ini yaa..

Nah, pengertian Persepsi itu sendiri kalo di blognya Pak ranto tuh adalah pandangan hak individual yang sangat konkrit setiap manusia diman dan kapan saja. Beda lagi nih pengertian Persepsi menurut Wikipedia (kiblat kebanyakan mahasiswa-mahasiswi buat ngecopas tugas mereka hehehe), persepsi itu adalah sebuah proses saat individu mengatur dan menginterpretasikan kesan-kesan sensoris mereka guna memberikan arti bagi lingkungan mereka. Perilaku individu seringkali didasarkan pada persepsi mereka tentang kenyataan, bukan pada kenyataan itu sendiri. Tapi, menurut MR. Gulo alias MRG alias Pak Ranto alias si Playboy pada masa mudanya, persepsi itu adalah “segala sesuatu dapat dimaknai oleh otak manusia berdasarkan PENGALAMAN hidup sebelumnya, sedangkan jika belum pernah memliki pengalaman sebelumnya masih disebut sebagai penafsiran semata, belum akurat hasil dari apa yang akan disimpulkan”. Intinya, kalo kata Pak Ranto, persepsi itu adalah sesuatu yang dimaknai oelh manusia berdasarkan PENGALAMAN hidup manusia itu sendiri. Sengaja Gue Capslock,bold, italic, sama underline biar jadi kata kunci di bab persepsi ini, Guys.

Langsung aja yuk kita perhatikan contohnya penerapan persepsi pada kehidupan sehari-hari. Bukan MRG namanya kalo enggak ngasih contoh pengaplikasikannya dalam setiap pembahasan materi kuliah. Example number one, dulu, pas MRG ngantor, setiap beliau datang/tiba di meja kerjanya, rekan-rekan beliau langsung pada sibuk, padahal sebelumnya enggak. Dan lalu saat beliau tiba juga disana, Office Girl (OG) beliau, membuatkan langsung membuatkan kopi untuk beliau dan ditaruh di meja kerjanya. Nah, pernah tuh suatu hari saat beliau sudah sampai di kantor, dan kopi sudah disiapkan oleh Office Girlnya di meja beliau, beliau keluar sebentar dari ruangannya tersebut. Dan saat kembali, ternyata kopi beliau sudah tidak ada di meja kerjanya itu. Lantas, MRG nanya ke Office Girlnya, “kemana kopi Saya?” | “SAYA PIKIR, bapak tidak kembali lagi, jadi Saya berikan ke yang lain”. SAYA PIKIR disinilah yang menjadi kata kunci tentang persepsi. Persepsi Office Girl nya Pak Ranto adalah Pak Ranto enggak akan balik lagi ke Kantor saat itu. Gimana, udah nyampe belom nalarnya tentang persepsi versi Gue? Belom? Yuk, ke contoh kedua.

Ada lagi nih contoh dari MRG. Jadi pas doi masih SMP, (SLTP kali ya Pak, kalo di jaman Bapak dulu itu?) pas lagi pelajaran Fisika,  doi pernah tuh ngegambar bentuk loooooveee di bagian tengah buku tulis teman cewenya Pak Ranto yang Pak Ranto suka dulu. (Gatau sih Gue ya kalo doi masih suka apa enggak sama itu temen cewenya di umur yang sekarang ini, hanya beliau yang tahu. Karena kalau istrinya sampai tahu, bisa terjadilah perang dunia ketiga bagi Pak Ranto hahaha.) Pak Ranto nunggu-nunggu tuh respon dari si cewe, galau lah bahasanya, sehari dua hari si cewe belom sadar ternyata bukunya di coret sama MRG. Pas seminggu kemudian, pas pelajaran fisika lagi, ternyata temen cewenya MRG ngelapor ke mamahnya, dia PIKIR, MRG itu ngerusak bukunya dengan coretannya itu (patah hati banget itu pasti Pak Ranto saat itu Gue yakin), tapi PIKIR mamahnya si cewe, mamahnya bilang ke anaknya kalo itu bukan ngerusak, tapi itu Cuma hiasan koook, kamu jangan sedih ya bukunya di coret J abis itu Pak Ranto disamperin sama mamahnya temen cewe Pak Ranto itu. Eeeh Pak Rantonya jiper malah, dia PIKIR mamahnya si cewe  itu bakal ngemarahin Pak Ranto, taunya Cuma nasehatin biasa. Nah, di contoh kedua ini ada 3 persepsi yang berbeda-beda kan? Berarti udah mulai ngerti lah ya kalian tentang persepsi? Good kalo begitu deh…

bunga 2 ilusi8 persepsi2

Ada gambar kaya gambar ketiga gitu oleh Pak Ranto di blognya, sekelas ditanya sama MRG, persepsi kalian tentang gambar ini tuh apa?? MRG nanya deh tuh satu satu dari beberapa anak yang ada di kelas. Banyak deh yang bilang itu muka wanita cantik, ada juga yang bilang gambar bunga yang indah, ada yang bilang juga itu gambar wanita buruk rupa karena matanya cuma satu karena daun itu. Nah, kalo menurut persepsi Gue sih itu gambar daun yang melengkung indah yang menyerupai separuh wajah wanita yang keliatannya cantik. Tapi secantik-cantiknya gambar bunga itu, masih cantikan si Bunga di kelas kita, Pak hehehe 😀 bebas dong, persepsi Gue ya gitu hahaha

Di tengah-tengah jam pembahasan materi, MRG ngebahas tentang radar kepercayan Yunani. Jujur aja, awalnya Gue gak nyimak kenapa MRG bisa tiba-tiba ngebahas kesini. Yaudeh, Gue ikutin aja tuh materi yang sampe akhirnya nyebutin kaya gini, bintang/zodiac Cancer tidak bisa bersatu sama yang Zodiaknya Virgo. Terus ada lagi, zodiac Virgo itu cocoknya sama Gemini. Yang Gue inget lagi, sesama bintang/zodiac itu cocok, tapi beranteeeeem terus hubungannya, luar biasa deh pokoknya. Nah, yang paling Gue inget itu pas MRG bilang kalo zodiacnya Beliau itu cocok sama zodiacnya Bunga, yaitu Leo. Wah, rasanya ga suka aja Gue, ga terima haha pengennya kan Scorpio yang cocok sama Leooooo hehehe L canda-canda ya Bunga, Pak ranto, Gue bilang begini karena biar banyak aja kata-kata di Blog Gue ini hahaha tapi kalo emang nantinya si Scorpio (Gue) sama si Leo (Bunga) itu bersatu, dapet chemistrynya ya enggak masalah lah yaaa hahaha. Ternyata tuh pas lagi bahas zodiac gini tuh, lagi ngomongin rotasi pikir/filsafat orang Yunani. Lagi-lagi ini tuh contoh persepsi. Wuiiih… udah banyak ye contohnya? Tenang… masih ada contoh lain kalo kalian ngerasa masih kurang mah.

Di awal tadi kan Gue udah ngasih tau pengertian-pengertian persepsi tuh. Nah, kali ini Gue akan ngasih contoh persepsi berdasarkan teorinya MR. Gulo, yaitu “sesuatu yang di maknai oleh manusia berdasarkan PENGALAMAN nya”. Nih berikut contoh pengaplikasian persepsi berdasarkan pengalamannya seperti yang MRG bilang:

  1. Contoh yang pertama, ada seorang anak kecil yang bermain api pada lilin. Dan ketika ia asik bermain api itu, tangannya terkena api tersebut. Dan pada keesokan harinya, si anak kecil tersebut diberikan api kembail sama ibunya. Namun, si anak kecil itu tidak mau kembali bermain api itu karena ia takut tangannya terkena api kembali seperti pengalamannya yang sebelumnya. PENGALAMAN si anak kecil tadi membuat si anak kecil itu berpersepsi bahwa kalau bermain api nanti tangan kita bisa terkena api.
  2. Contoh lainnya kaya gini, ada seorang gadis yang rindu dicium sama cowonya yang berbewok. Cewe-cewe yang lagi pada baca blog Gue pasti kebanyakan bayanginnya itu si Adam Levine kan? Ga mungkin bayangin cowo berbewoknya itu Pak ranto hahaha peace Pak. Oke, balik ke contoh, si cewenya ini tuh rindu sama cowoknya yang berbewok itu karena pas pertama kali dia dicium sama cowo bewoknya itu, di pipinya si cewe itu ya berasa lah ya rambut-rambut bewoknya si cowo. Jadi yang di rindukan cewenya itu ya bewoknya cowonya berdasarkan pengalamannya si cewe dulu pas dicium pertama kalinya sama cowo bewoknya itu.

Masih mau baca blog Gue lebih lagi gak? Kalau mau, ya silahkan lo scroll down tuh mouse lo masing-masing. Tapi, hati-hati jatuh hati sama pemilik Blognya hahaha Raissa kali ah jatuh hati mah hehe. Yaudeh, lanjut ye? Oke.

Masih ngebahas yang namanya persepsi. Persepsi tiap orang, tiap masing-masing individu kan berbeda-beda tuh pastinya. Nah tapi ada juga orang yang persepsinya bisa sama. Lantas, kalo persepsinya udah sama bakal kaya gimana? Ya tentunya bakal lebih mudah lah pastinya dalam berkomunikasi. Yang pacaran, hubungannya bakal adem ayem, lancar, kalo persepsi 2 insan Tuhan itu sama. Yang lagi PDKT, kalo persepsi masing-masingnya sama, bisa aja kan bakal jadian pacarannya lebih cepet. Terus juga pastinya kalo persepsi udah sama, dalam suatu organisasi atau tim atau kelompok lainnya, pasti akan jauh lebih solid nantinya.

Nah, pada buku di bawah ini, ada pembahasan yang masih berkaitan sama persepsi pastinya, yaitu 6 unsur budaya yang secara langsung mempengaruhi persepsi kita ketika kita berkomunikasi dengan orang dari budaya lain.

Menurut buku karangan Larry A. Samovar ini, ada 6 unsur budaya yang secara langsung mempengaruhi persepsi kita ketika kita berkomunikasi dengan orang dari budaya lain, yaitu

  1. Kepercayaan (beliefs), nilai ( values), sikap ( attitude )
  2. Pandangan dunia ( World View )
  3. Organisasi social ( Sozial Organization)
  4. Tabiat manusia (Human Nature )
  5. Orientasi kegiatan ( Activity Orientation)
  6. Persepsi tentang diri dan orang lain ( Perseption of self and other)

Yuk, langsung masuk ke contohnya aja yaa.. karena cara ngajarnya MRG ya emang begitu. Selalu mengaplikasikan materi ke contoh-contoh kehidupan sehari-hari kita, dan menurut Gue pribadi efektif sih, nalar Gue berfungsi lebih cepat. Sama halnya kaya kalo udah menjelang akhir bulan, pas tanggalan udah berubaha ke kepala 2, pasti nalar Gue cepet kok di tanggal-tanggal segitu hahaha money oriented abis!!! Ok, back to example yaaaaah…

  1. Kepercayaan (beliefs), contohnya kepercayaan menjalin suatu hubungan pada orang yang sama kepercayaan agamanya dengan kita. Sehingga kan kalo sama kepercayaan yang dianutnya, otomatis kita bisa lebih mudah/nyambung dalam berkomunikasi karena sudah sepaham dengan norma yang diajarkan di kepercayaan agama tersebut.
  1. Nilai (values),contohnya, MRG nanya “mahasiswa/i Public Relation ke kampus tuh ngapain sih?” kita sekelas kompak bilang “ketemu sama MRG!” tapi bohong deh, bukan sekelas yang bilang kaya gitu, tapi cuma beberapa aja hahaha. Nah balik ke contoh nilai, mahasiswa ke kampus itu karena untuk belajar! Itu maksudnya nilai disini. Persetanlah dengan siapapun dosen yang ngajar kata MRG, nilai yangv penting datang ke kampus itu adalah untuk belajar.
  1. Sikap ( attitude ),contoh yang pasti itu sih anak muda ke orang yang lebih tua darinya sih pastinya. Enggak mungkin kan lo masih muda, tapi gaada sopan dan hormatnya sama orang yang lebih tua dari lo?? “Karena orang muda tidak pernah tua, orang tua pernah muda” ini tuh quotenya Pak Ranto yaa, bukan lyric lagunya Bunga Citra Lestari yang pernah muda hahaha. Bunga lagi yang ketulis di postingan Gue kali ini ya? Enrah kenapa persepsi Gue Bunga terus kali ini hahahaha. Maksudnya quote MRG barusan tuh gini yang Gue tangkep, kalo orang tua kan pernah muda, sehingga pengalaman mereka pasti jauuuuuh lebih banyak ketimbang anak muda. Jadi banyak persepsi yang bisa dihasilkan oleh para orang tua ketimbang anak muda. Makanya, anak muda jangan pada songong sama orang tua! Larangan mereka itu adalah saran kehidupan terbaik untuk kita, anak muda.
  2. Pandangan Dunia ( World View)

Contoh persepsi yang mengenai pandangan dunia ini tuh kaya gini misalnya; Negeri Paman Sam itu tuh selalu nganggep negara tercinta kita ini tuh selalu Negara yang primitive atau ketinggalan jaman lah bahasanya. Cotohnya  nih, lagu itu kan “bahasa” pemersatu semua orang di semua negara. Lagu itu, UNIVERSAL LANGUAGE. Nah,  lagu dangdut di Indonesia kan jadi primadona banget bagi mayoritas rakyat Indonesia kan? Tapi, kalo di Negara tyang punya 52 negara bagian itu, dangdut hanyalah sebuah ‘sampah’ berita di media social aja. Kasusnya begini, lagu dangdut yang lagi trend  di Indonesia sekarang, sambalado-nya Ayu Ting-Ting kan nge-hits tuh disini, tapi kalo di Amerika, lagu itu di jadiin versi Inggris, itu lagu emang sih dapet banyak respon, tapi respon yang buruk. Yaitu dapet ribuan dislike. 180 derajat berbeda kan persepsi orang-orang di Indonesia sama di Amerika? Itu baru mengenai lagu, belom topik yang lain… Mau baik atau buruk persepsinya, bebas sih, hak setiap orang di berbagai nergara, kok.

Contoh lain lagi mengenai persepsi pandangan dunia itu kaya gini, dulu, pak Ranto pernah ngadain penelitian tuh sama tim horenya hahaha ke sebuah salah satu suku di Indonesia yang masih bisa dibilang primitiflah, suku Baduy. Sampe disitu, orang-orang suku Baduy tuh nganggep Pak Ranto dan timnya itu orang asing. Iya, emang sih, suku Baduy selalu nganggep orang luar itu orang asing. Apalagi ngeliat wajah Pak ranto, berasa gimanaaaa gituu hehehehe. Terus Pak Ranto dkk punya ide bakal orang Baduy disitu. Mereka ngasih sebuah lagu ke orang Baduy disitu, awalnya orang Baduy nganggep lagu itu sebuah sesuatu yang aneh, tapi lama kelamaan mereka nyanyi-nyanyiin itu lagu deh. Sampe akhirnya MRG dan tim ninggalin itu lagu sama sebuah kamera buat ngerekam aktifitas orang Baduy itu mengenai persepsi orang Baduy tentang lagu tersebut. Dan lewat lagu lagi lah, sebuah persepsi baru tercipta. Orang Baduy kini menyukai lagu tersebut. Berarti, MRG jago ya ngerubah persepsi  mindset orang Baduy ttg lagu? Iyalah… dosen favorit secara kan? Ganteng juga, baik, keren, pintar pastinya, dan tentunya playbloy kayanya dulu deh MRG tuh hahahahaha peace, Pak.

Karena di pertmuan ke 6 kemaren tuh, waktu yang harus memisahkan Kami bersama MRG, jadinya pembahasan dari nomer 3 sampe nomer 6 dari bukunya si Larry itu enggak sempet kebahas sama Beliau. Jadi kita belum tau contoh-contohnya apa.

Karena tangan Saya juga udah pegal pak ngetik ini tulisan bakal ngepost di blog Saya ini, Saya akhiri ajalah ya Pak tulisan Saya kali ini mengenai persepsi itu apa, kaya gimana, dan contoh-contohnya apa. Mudah-mudahan sih tulisan yang udah Saya tulis & post di blog Saya ini berkenan ya Pak di hati bapak. Kalo udah berkenan di hati kan, yaaaa nilai minimal A bisa lah ya diberikan ke Saya hehehe.

THANKS FOR VISITED MY BLOG J

Meet Up ke 5 Bareng MRG: Dalil/Hukum Dasar Komunikasi

Oke, kali ini Gue akan nambahin postingan di Blog Gue tentang Dalil/Hukum Dasar Komunikasi yang Gue dapat sumbernya itu langsung dari Dosen favorit sementara anak-anak PR Mercubuana Bekasi, MR. Gulo (MRG).

Dalil? Lo pasti langsung ingetnya dalil Al-Quran deh, ya? Bagus kalo lo semua (yang muslim) masih inget Kitab Suci Kita yang waji diingat, dipahami, dan dipelajari itu. Cukup-cukup, Gue bukan mau bahas tentang agama atau Al-Quran itu, tapi Gue mau bahas tentang dalil yang lain, yaitu Dalil Komunikasi atau Hukum Dasar Komunikasi.

Yuk, langsung masuk ke pembahasan deh, ya… Apa mau basa-basi dulu? Tapi enggak deh ah, mood Gue buat nulis lebih banyak lagi basa-basinya lagi gaada. Jadi, langsung aja deh ke materi pembahasan Dalil Komunikasi ini.

Cekidot….

Oke, Dalil/Hukum Dasar Komunikasi itu ada 2;

Yang pertama itu harus ada yang namanya Sumber Informasi, yang kedua harus adanya si Penerima Pesan.

  1. Adanya informasi, maksudnya itu sebuah pesan atau adanya informasi yang bisa diterjemahkan oleh penangkap / penerima pesan itu sendiri sehingga tidak tejadi missed Communication. Pesan enggak cuma berasal dari manusia aja, tapi alam juga sering memberi pesan kepada mahluk hidup.
  2. Adanya Penerima Pesan. Dimana pesan tersebut dapat diartikan sesuai kemampuan si Sang penerima pesan.

Contoh dari hukum komunikasi kaya gini: Saat gunung mau meletus, bakal ada informasi dari alam, tanda-tandanya itu di dideteksi pake teknologi sama ahli komunikasi. Contoh lainnya itu diperankan oleh burung-burung yang terbang menuju daratan dengan rasa panik ketika tanda-tanda Tsunami akan datang. Tapi kalo si Bunga datang ngehampiri Saya, Saya ga akan panik & kaya itu burung, Pak. Halaaah.. Apa ini coba? Abaikan yaa! Hehehe

MRG bilang, “semua hukum dasar ilmu komunikasi itu berhubungan pada sebuah pemaknaan pesan/pemesanan”. Bukan, bukan pemesanan menu makanan di Restoran ye. Jangan salah fokus! Nah, maksud kalimat MRG barusan itu tuh begini, mau lo mengartikan pesan tiap orang secara baik atau enggak ya itu hak lo. Contohnya, pas lo lagi (atau kepaksa) baca blog gue ini, dan menurut lo blog gue yang gue maksudkan untuk penyampaian komunikasi ini kalimatnya songong, nagco, ngawur, atau apalagi abstrak ya bebas sih. Apalagi kalo ada yang bilang blog gue ini bagus, kreatif, keren atau yang baik lainnya, wah gue terimakasih banget lhoo hehe. Tapi kayanya ini blog, jauuuuuuhh dari kata keren! Karena gue sadar, gue masi Newbie dan masih belajar di dunia per-blog-an.

MRG juga bilang, “Indonesia adalah negara yang paling sering tidak jujur dalam menyampaikan pesan”. Maksdunya tuh orang Indonesia kalo ngomong enggak to the point. Example, Seorang Nenek bilang ke cucunya: “jangan bermain api, Sayang. Nanti kamu menyesal”. What is the meaning the underline words? Banyak pengertian kan dari kata-kata itu? Bebas sih kalian mau mengartikannya apa. Tapi, arti ‘bermain api’ disini menurut MRG itu adalah sebuah tindakan yang lost control. 

Dalam proses penyampaian pesan, pasti ada yang namanya Pengidentifikasian Sumber Informasi. Saat si penyampai pesan ngasih tau sebuah pesan ke si penerima pesan, pasti si penerima pesan bakal melakukan identifikasi pesan tersebut. Langsung aja ke aplikasi contohnya ya! Misal, ada cowo yang mau ngelamar cewenya buat nikah, dan si cewenya pasti bilang kan ke orangtuanya. Dan orangtua cewe pasti bakal nanyain itu cowo dengan rentetan pertanyaan macam “kerja dimana?”, “kerja sebagai apa?”, “punya tabungan berapa?”, dan pertanyaan-pertanyaan lainnya. Dicari deh tuh bibit, bebet, bobotnya. Itu yang dinamain identifikasi sumber informasi.

Kata Prof. Deddy Mulyana, M.A, Ph.D di bukunya yang berjudul “ilmu Komunikasi Suatu Pengantar” ( kalo kalian mau beli, ada kok di tempat gue kerja hahaha kesel ye bacanya? :p ) berdasarkan kiriman pak Ranto yang masuk ke Email gue, ada 12 Prinsip Komunikasi, berikut :

  • PRINSIP 1 : KOMUNIKASI ADALAH SUATU PROSES SIMBOLIK
  • PRINSIP 2:SETIAP PELAKU MEMPUNYAI POTENSI KOMUNIKASI
  • PRINSIP 3:KOMUNIKASI PUNYA DIMENSI ISI DAN DIMENSI HUBUNGAN
  • PRINSIP 4:KOMUNIKASI ITU BERLANGSUNG DALAM BERBAGAI TINGKAT KESENGAJAAN.
  • PRINSIP 5:KOMUNIKASI TERJADI DALAM KONTEKS RUANG DAN WAKTU
  • PRINSIP 6: KOMUNIKASI MELIBATKAN PREDIKSI PESERTA KOMUNIKASI
  • PRINSIP 7:  KOMUNIKASI ITU BERSIFAT SISTEMIK
  • PRINSIP 8: SEMAKIN MIRIP LATAR BELAKAN SOSIAL BUDAYA SEMAKIN EFEKTIFLAH KOMUNIKASI
  • PRINSIP 9: KOMUNIKASI BERSIFAT NONSEKUENSIAL
  • PRINSIP 10: KOMUNIKASI BERSIFAT PROSESUAL, DINAMIS DAN TRANSAKSIONAL
  • PRINSIP 11: KOMUNIKASI BERSIFAT IRREVERSIBLE
  • PRINSIP 12:KOMUNIKASI BUKAN PANESAUNTUK MENYELESAIKAN BERBAGAI MASALAH

Di sela-sela materi Dalil/Hukum Dasar Komunikasi, MRG juga sempet masuk ke pembahasan tentang Logika karena kepancing salah satu temen yang nyinggung tentang mata kuliah yang satu itu, Dasar Logika. Tapi gue gamau lebih panjang ngomongin yang berhubungan Logika. Selain gasuka, ga ngerti, males juga. Di skip aja yaah, intermezo juga kan kemaren tuh hehehe

Cukup sekian aja ya Pak, tulisan Saya kali ini perihal pertemuan kuliah kita tentang Dalil/Hukum Dasar Komunikasi. Kalo ada tulisan Saya yang kurang berkenan untuk Bapak, tolong Pak jangan di bawa perasaan yaah…karena Saya sama sekali gaada perasaan sama Bapak hehehehe. gaada perasaan? Semua tergantung PRESEPSI [pertemuan 6, next tunggu di blog Gue juga] Anda masing-masing 🙂

One Last Quote from MR. Gulo:

“PIKIRAN ADALAH PENJARA TERKUAT DALAM KEHIDUPAN MANUSIA” 

 

HV A NICE DAY, FRIENDS! 🙂

Throwback pertemuan kuliah Pak Ranto 1 -4

PERTEMUAN PERTAMA ( 5 sept 2015 )

Pertemuan pertama pada tgl 5 sept 2015, tema mata kuliah PAk MRG saat itu ialah: “7 Tradisi Dalam Ilmu Komunikasi”.  Tapi sebelum masuk ke dalam tema kuliah hari itu, Pak MRG menceritakan sebuah cerita yang mana cerita tersebut bisa  dibilang sbg awal mula dari komunikasi.  Berikut ceritanya:  “MENDORONG BATU”. Pada suatu hari di hutan ada seorang laki-laki yang berusaha mendorong sebuah batu besar, namun setelah ia berusaha dengan sekuat tenaga tetap saja ia tidak berhasil untuk mendorong sebuah batu besar tersebut.  Saat keasrahan melanda dirinya kraena tidak bisa mendorong batu besar tersebut, akhirnya Ia mendapatkan diri seseorang pria lain yang kebetulan lewat di dekatnya, dan ia pun memanggil orang tersebut dengan menggunakan bahasa isyarat yaitu melambaikan tangannya kepada lelaki lain tersebut itu, dan orang tersebut pun menghampiri dirinya. Setelah orang tersebut menghampiri dirinya, Ia pun meminta tolong kepada lelaki lain tersebut itu dengan bahasanya sendiri untuk sama-sama mendorong batu besar tersebut. Setelah berapa lama akhirnya orang tersebut pun mengerti akan bahasa isyarat yang ia sampaikan dan mereka pun bekerja sama untuk mendorong batu besar tersebut dan berhasil. Setelah berhasil, merekapun merayakan keberhasilannya dengan cara duduk bersama dan mengobrol dan membuat kesepakatan untuk sama-sama membawa kluarga mereka masing-masing ke Hutan itu untuk menjadikan sebuah lingkup kehidupan yang baru ( social culture). Dalam kisah tersebut pun mengambarkan bahwa manusia tidak dapat hidup sendiri, manusia pasti membutuhkan orang lain maka dari itu manusia di sebut sebagai makhluk sosial. Untuk hidup berdampingan dengan orang lain tentu saja manusia membutuhkan bahasa untuk berkomunikasi, sedangkan bahasa isyarat saja tidak cukup karna tidak semua orang dapat bisa langsung mengerti akan bahasa isyarat tersebut.

Di dalam sebuah Ilmu Komunikasi terdapat 7 Tradisi sebagai berikut :
1. TRADISI SOSIO-PSIKOLOGI (Komunikasi sebagai pengaruh antar pribadi)
Tradisi sosio-psikologi merupakan contoh dari perspektif ilmiah atau objektif. Dalam tradisi ini, kebenaran komunikasi dapat ditemukan dengan dapat ditemukan dengan teliti – penelitian yang sistematis. Tradisi ini melihat hubungan sebab dan akibat dalam memprediksi berhasil tidaknya perilaku komunikasi.
Contohnya bisa diambil dari kisah di atas yaitu, pada saat orang pertama meberikan sebuah bahasa isyarat kepada orang yang kedua dan orang kedua pun mengikuti intruksi dari orang yang pertama maka di situlah tradisi Komunikasi sebagai Tradisi Sosio-Psikologi atau Komunikasi sebagai pengaruh antar pribadi terjadi. Karna orang yang kedua terpengaruh atas bahasa isyarat yang di berikan oleh orang yang kedua.
2. TRADISI SIBERNETIKA (Komunikasi untuk memproses informasi)
Tradisi sibernetika memandang komunikasi sebagai mata rantai untuk menghubungkan bagian-bagian yang terpisah dalam suatu sistem. Dalam hal ini, gangguan (noise) mengurangi jumlah kapasitas informasi yang dapat dimuat dalam suatu sistem.Shannon mendeskripsikan hubungan antara informasi, gangguan (noise) dan kapasitas sistem dengan persamaan sederhana, yaitu : kapasitas sistem = informasi + gangguan (noise).
Misalnya salah informasi yang terjadi antar sepasang suami istri. Salah informasi tersebut biasa terjadi akibat tidak lengkapnya informasi yang diberikan kepada seseorang yang berdampak seseorang tersebut berpikiran yang lain atas informasi yang diberikan. Disitulah terjadinya gangguan (noise). Contoh lainnya juga yaitu ketika seorang pemeras susu yang bisu memberi tahu kepada tuannya bahwa sapi-sapi peliharaannya kabur dengan menggunakan bahasa isyarat, sang majikan pun mengerti apa yang ia maksud tetapi tamu sang majikan tersebut tidak mengerti sehingga menyebabkan terjadinya kesalahan informasi.
3. TRADISI RETORIKA (Komunikasi sebagai seni berbicara didepan umum)
Ada enam keistimewaan karakteristik yang berpengaruh pada tradisi komunikasi retorika, yaitu : (1) sebuah keyakinan yang membedakan manusia dengan hewan dalam kemampuan berbicara, (2) sebuah kepercayaan diri dalam berbicara didepan umum dalam sebuah forum demokrasi, (3) sebuah keadaan dimana seorang pembicara mencoba mempengaruhi audiens melalui pidato persuasif yang jelas, (4) pelatihan kecakapan berpidato adalah landasan dasar pendidikan kepemimpinan, (5) sebuah tekanan pada kekuasaan dan keindahan bahasa untuk merubah emosi orang dan menggerakkannya dalam aksi, dan (6) pidato persuasi adalah bidang wewenang dari laki-laki.
Contohnya seperti pidato Adolf Hitler dan Soekarno pada masa kepemimpinannya yang selalu bisa mempengaruhi audiens atas hal apa yang mereka sampaikan.

Contoh lainnya ialah pidato seseorang yang ditujukan untuk orang lain yang hendak ingin bunuh diri.

  1. TRADISI SEMIOTIKA (Komunikasi sebagai proses berbagi makna melalui simbol/tanda)
    Semiotika adalah ilmu mempelajari tanda. Tanda adalah sesuatu yang dapat memberikan petunjuk atas sesuatu. Kata juga merupakan tanda, akan tetapi jenisnya spesial. Mereka disebut dengan simbol. Banyak teori dari tradisi semiotika yang mencoba menjelaskan dan mengurangi kesalahpahaman yang tercipta karena penggunaan simbol yang bermakna ambigu. Ambiguitas adalah keadaan yang tidak dapat dihindarkan dalam bahasa, dalam hal ini komunikator dapat terbawa dalam sebuah pembicaraan dalam suatu hal akan tetapi masing-masing memiliki interpretasi yang berbeda akan suatu hal yang sedang dibicarakan tersebut. Tradisi ini memperhatikan bagaimana tanda memediasi makna dan bagaimana penggunaan tanda tersebut untuk menghindari kesalahpahaman, daripada bagaimana cara membuat tanda tersebut.
    Contohnya adalah ketika banyaknya orang-orang kristiani yang menggunakan tanda salib sehingga dianggap sebagai sebuah trend oleh beberapa orang, dan orang tersebut pun menggunakan tanda salib meskipun ia bukan beragama kristiani. Disini tanda salib telah kehilangan makna sesungguhnya. Ataupun misalnya di Indonesia lelaki yang memakai peci dan wanita yang memakai hijab dikepalanya diketahui sebagai seorang muslim.
  2. TRADISI SOSIO-KULTURAL (Komunikasi adalah ciptaan realitas sosial)
    Tradisi sosio-kultural berdasar pada premis orang berbicara, mereka membuat dan menghasilkan kebudayaan. Kebanyakan dari kita berasumsi bahwa kata adalah refleksi atas apa yang benar ada. Cara pandang kita sangat kuatdibentuk oleh bahasa (language) yang kita gunakan sejak balita.
    Kita sudah mengetahui bahwa tradisi semiotika kebanyakan kata tidak memiliki kepentingan atau keterikatan logis dengan ide yang mereka representasikan. Para ahli bahasa dalam tradisi sosio-kultural menyatakan bahwa para pengguna bahasa mendiami dunia yang berbeda. Edward Sapir dan Benjamin Lee Whorf dari University of Chicago adalah pelopor tradisi sosio-kultural. Dalam hipotesis penelitian mereka, linguistik adalah bagian dari struktur bentuk bahasa budaya yang berdasarkan apa yang orang pikirkan dan lakukan. Dunia nyata terlalu luas dan secara tidak sadar terbentuk pada bahasa kebiasaan (habits) dari kelompok. Teori linguistik ini berlawanan dengan asumsi bahwa semua bahasa itu sama dan kata hanya sarana netral untuk membawa makna. Bahasa sebenarnya adalah struktur dari persepsi kita akan realitas. Teori dalam tradisi ini mengklaim bahwa komunikasi adalah hasil produksi, memelihara, memperbaiki dan perubahan dari realitas. Dalam hal ini, tradisi sosio-kultural menawarkan membantu dalam menjembatani jurang pemisah budaya antara “kita” dan “mereka”.
    Contohnya yaitu jaman dahulu orangtua yang ingin mengirimi uang kepada anaknya harus melalui wesel/pos tapi sekarang sudah bisa melalui atm. ataupun pada jaman dahulu jika kita ingin melakukan komunikasi dengan seorang yang jauh maka kita harus mengirim surat tapi pada jaman sekarang kita tinggal mengirimkan sms saja.
  3. TRADISI KRITIS/PEMIMPIN (Komunikasi sebagai cerminan tantangan atas percakapan yang tidak adil)

Tradisi kritis muncul di Frankfurt School Jerman, yang sangat terpengaruh dengan Karl marx dalam mengkritisi masyarakat. Dalam penelitian yang dilakukan Frankfurt School, dilakukan analisa pada ketidaksesuaian antara nilai-nilai kebebasan dalam masyarakat liberal dengan persamaan hak seorang pemimpin menyatakan dirinya dan memperhatikan ketidakadilan serta penyalahgunaan wewenang yang membuat nilai-nilai tersebut hanya menjadi isapan jempol belaka. Kritik ini sangat tidak mentolelir adanya pembicaraan negatif atau akhir yang pesimistis.
Teori-teori dalam tradisi kritis secara konsisten menentang tiga keistimewaan dari masyarakat sekarang, yaitu : (1) mengendalikan bahasa untuk mengabadikan ketidakseimbangan wewenang atau kekuasaan, (2) peran media dalam mengurangi kepekaan terhadap penindasan, dan (3) mengaburkan kepercayaan pada metode ilmiah dan penerimaan atas penemuan data empiris yang tanpa kritik.
Contohnya yaitu misalnya kehidupan politik kita tidak benar, maka kita harus ikut kritis menanggapi hal tersebut, dengan kata lain, “ikut andil”.

  1. TRADISI FENOMENOLOGI (Komunikasi sebagai pengalaman diri dengan orang lain melalui percakapan)
    Tradisi fenomenologi menekankan pada persepsi orang dan interpretasi setiap orang secara subjektif tentang pengalamannya. Para fenomenologist menganggap bahwa cerita pribadi setiap orang adalah lebih penting dan lebih berwenang daripada beberapa hipotesis penelitian atau aksioma komunikasi. Akan tetapi kemudian timbul masalah dimana tidak ada dua orang yang memiliki kisah hidup yang sama.
    Contohnya yaitu kita menanggapi hal-hal yang sedang fenomena yang terjadi dalam masyarakat seperti misalnya kenaikan dollar, musibah yang terjadi pada umat Islam di Arab saat bulan Haji lalu, kabut asap di Sumatra dan lain sebagainya.

PERTEMUAN KEDUA ( 12 Sept 2015 )

Untuk pertemuan kedua ini membahas tentang Bahasa!
Bahasa merupakan akar dari komunikasi. Cikal bakal bahasa itu sendiri ialah:

  1. Contohnya simple mengucapkan kata I LOVE YOU (ungkapan cinta)
    2. Body Language. Contohnya, tanpa ada kata-kata yang keluar dari mulut, memeluk dan mencium kening (ungkapan cinta)
    3. Simbol. Contohnya mengabadikan kata cinta lewat cincin, atau mengirimkan emoticon (ungkapan cinta).

Komunikasi dibedakan menjadi 2 yaitu, ada Komunikasi Intrapersonal dan Interpersonal.
1. Komunikasi Interpersonal
Komunikasi interpersonal adalah komunikasi dengan diri sendiri. Contoh:
a. Memaki diri sendiri di depan cermin karna menganggap dirinya berwajah jelek dan akhirnya menyesal telah dilahirkan sehingga ada rasa untuk bunuh diri.
b. Pada saat kita bercermin kita pun melihat ada monyet di cermin tersebut
c. Saat MRG bekerja di SCTV, ada teman wanita Jepangnya yang bercermin didepan kaca ruang kerja MRG (yang tembus pandang ternyata) sambil membenarkan busananya dan memperhatikan lekuk tubuhnya tetapi wanita tersebut tidak sadar jika perlakuannya itu kelihatan dari dalam ruang kerja pak Ranto.
d. Ada seorang pria yang kepedean bercermin dikaca mobil seseorang sambil membenarkan penampilannya padahal didalam mobil tersebut ada pemiliknya
e. Saat ketika MRG memiliki masalah, pak Ranto pergi kepuncak dan berdiri di sebuah bukit teh lalu berteriak-teriak memaki dirinya sendiri dan meluapkan kekesalannya. Setelah merasa lega, MRG kemballi kerumah dn menceritakan apa yang sebenarnya terjadi. Dan selesai masalah.

  1. Komunikasi Intrapersonal
    Komunikasi Intrapersonal adalah komunikasi yang terjadi diluar komunikasi dengan diri sendiri. Macam-macam komunikasi Intrapersonal yaitu:
  2. Komunikasi antara Individu dengan Individu. Contohnya komunikasi yang terjadi antara pasangan kekasih.
    b. Komunikasi antara Individu dengan Kelompok. Contohnya komunikasi antara dosen dengan mahasiswa di kelas.
    c. Komunikasi antara Individu dengan Intermasa menggunakan sosial media. Contohnya komunikasi yang terjadi didalam E-Learning UMB dimana dosen berkomunikasi dengan para mahasiswa menggunakan fasilitas website E-Learning tersebut.
    d. Komunikasi antara Kelompok dengan Kelompok. Contohnya komunikasi yang terjadi didalam sebuah rapat antar organisasi

PERTEMUAN KETIGA ( 19 sept 2015 )

Membahas tentang yang namanya Perspektif, Komunikasi, Pengertian, Unsur, proses dan macam komunikasi.

PERSPEKTIF.

Perspektif yaitu suatu cara pandang yang luas terhadap suatu hal dengan pikiran terbuka dan netral, tidak hanya sekedar melihat asal-muasal kata saja seperti yang biasa kita temukan dalam definisi tetapi mempertimbangkan berbagai hal yang berhubungan dengan hal tersebut sehingga pemikiran kita terhadap hal tersebut akan semakin luas. Semua perspektif adalah benar dan mencerminkan realitas walaupun setiap perspektif pada tahap tertentu kurang lengkap. Konsekuensi dari penggunaan persperktif adalah bahwa yang kita ketahui bukan lah hal mutlak melainkan hanya pemahaman yang diciptakan manusia. Dengan kata lain adalah bahwa kita itu tidak menemukan realitas melainkan hanya “menciptakan” realitas.
Penggunaan perspektif dalam komunikasi sangat tepat karena saat seseorang mengamati proses komunikasi orang tersebut tidak memandang apakah orang yang melakukan komunikasi itu yakin pada teori komunikasi tertentu. Yang terlihat olehnya adalah bahwa orang itu hanya membuat gerakan dan suara tertentu. Arti pentingnya dari gerakan dan suara tadi merupakan hasil dari konsep yang digunakan untuk memahami peristiwa komunikatif tersebut. Hal tersebut berarti mengakurkan teori pada realitas sambil menyatakan bahwa apa yang ditemukan adalah apa adanya.
Contoh perspektif dalam komunikasi.

  1. Teori Interaksi Simbolik
    Teori interaksi simbolik dalam komunikasi adalah suatu komunikasi yang hanya menggunakan simbol-simbol untuk berkomunikasi tanpa menggunakan kata-kata. Contoh: MRG menatap Bella dengan tatapan yang tajam. Dari tatapan mata MRG saja dapat terjadi komunikasi, tetapi makna dari tatapan tersebut belum jelas artinya karna mengandung banyak makna yang hanya MRG sendiri yang tahu artinya. Disitulah terjadi perspektif interaksi simbolik yang mana tercipta dari banyak arti.
  2. Teori Interaksi Verbal
    Teori interaksi verbal dalam komunikasi adalah komunikasi yang Cuma  menggunakan suara, tanpa kata-kata. Contoh: seorang bayi yang menangis. Bayi tersebut Cuma bias merengek meminta sesuatu tanpa ada kalimat atau kata yang keluar dari mulutnya. Disitulah terjadi persepektif interaksi verbal yang mana adanya komunikasi dari bayi tersebut dengan hanya mengeluarkan suaranya tetapi kita tidak tahu apa yang dimaksudkan oleh bayi tersebut, karena bisa saja dia kelaparan, kegerahan atau apapun.
  • Pengertian Komunikasi
    Bisa diartikan sebagai sebuah proses sosial yang terjadi dimana ada yang melakukan penyampaian pesan (komunikator) dan ada yang menerima pesan (komunikan). Komunikasi ada yang terjadi secara langsung (direct) maupun tidak langsung (indirect).

Contoh komunikasi langsung (direct): obrolan tatap muka.

Contoh komunikasi tidak langsung ( indirect): obrolan lewat chatting, sms, BBM,WA dll.

  • Unsur-Unsur Komunikasi
    Di dalam sebuah komunikasi terdapat unsur-unsur sebagai berikut:
    a. Komunikator. Komunikator yaitu seseorang yang menyampaikan pesan (sender), atau yang biasa disebut pembicara.
    b. Komunikan. Komunikan yaitu seseorang yang menerima pesan (receiver), atau yang biasa disebut pendengar.
    c. Pesan. Pesan yaitu informasi yang diberikan oleh pembicara kepada pendengar.
    d. Media. Media yaitu alat yang digunakan oleh pembicara untuk menyampaikan pesan kepada pendengar.
    e. Feedback. Feedback yaitu pengumpan balik yang berupa respon/tanggapan dari pendengar kepada pembicara yang isinya menanggapi atas informasi yang diberikan oleh pembicara kepada dirinya
  • Proses Komunikasi
    Proses komunikasi adalah sebuah proses yang terjadi saat komunikator menyampaikan pesan kepada komunikannya sehingga apa yang dimaksudkan oleh komunikator dapat diterima dan dipahami dengan baik oleh komunikan.
    Tahapan proses komunikasi adalah sebagai berikut:
  1. Pengirim Pesan (sender)
    Pengirim pesan adalah orang yang mempunyai ide dalam bentuk pesan kepada seseorang dengan maksud orang tersebut dapat menerima pesan tersebut seperti apa yang ia maksud. Pesan tersebut dapat berupa informasi, ajakan, rencana kerja, pertanyaan, simbol/isyarat dan sebagainya.
    2. Media/Penghubung
    Media disini yaitu alat yang berfungsi sebagai penyampaian pesan dari komunikator kepada komunikan. Seperti telepon, radio, TV, surat kabar dan sebagainya.
    3. Mengartikan kode/isyarat
    Setelah pesan diterima melalui telinga, mata dan sebagainya maka komunikan harus dapat mengartikan simbol ataupun pesan tersebut agar dapat dipahaminya.
    4. Penerima Pesan (receiver)
    Penerima pesan adalah orang yang dapat memahami isi pesan yang dikirimkan oleh pengirim pesan meskipun dalam bentuk kode/isyarat secara utuh dan benar.
    5. Feedback
    Feedback adalah tanggapan/respon yang berisi kesan dari komunikan baik dalam bentuk verbal maupun non verbal. Tanpa feedback komunikator tidak tahu dampak apa yang ditimbulkan dari pesan yang diberikan kepada komunikan.
    6. Gangguan/noise.
    Gangguan adalah hal yang menghambat komunikasi sehingga komunikan salah mengartikan isi pesan yang disampaikan oleh komunikator. Gangguan bukanlah sebuah proses dalam komunikasi tetapi gangguan mempunyai pengaruh dalam proses komunikasi.
  • Macam-Macam Komunikasi
    Komunikasi memiliki macam-macamnya, seperti komunikasi intrapersonal dengan komunikasi interpersonal. Selain dua macam komunikasi tersebut, ada lagi yang namanya komunikasi antar kelompok/grup.
    Komunikasi antar kelompok/grup adalah komunikasi yang terjadi antara dua kelompok atau lebih.
    Macam-macam teori komunikasi antar kelompok/grup:
  1. Teori komunikasi antar budaya
    Komunikasi antar budaya adalah komunikasi yang terjadi diantara dua budaya yang berbeda. Contoh kawinan silang antara suku Jawa dengan suku Batak, jika mereka masih membawa ciri khas dari daerah masing-masing maka komunikasi yang terjadi akan kurang berkesinambungan karena kedua budaya tersebut berbeda maka dari perkawinan silang antara kedua suku tersebut menghasilkan sebuah pembauran budaya yang disertai berkurangnya ciri khas dari kebudayaan masing-masing dan menghasilkan sebuah kebudayaan yang baru.
    2. Teori distorsi bahasa
    Distorsi bahasa dalam komunikasi yaitu sebuah penyimpangan bahasa. Sebagai contoh ungkapan rasa cinta yang disampaikan oleh orang yang bersuku Sunda tentunya berbeda dengan menggunakan bahasa sunda kepada orang yang bersuku Jawa, tentu saja didalamnya terjadi sebuah distorsi bahasa karena orang yang bersuku Jawa tersebut tidak mengerti apa yang dikatakan oleh orang yang bersuku Sunda. Sebaliknya pun begitu. Solusinya yaitu mereka harus membuat kesepakatan mengenai bahasa apa yang akan mereka gunakan yang bahasa tersebut harus dimengerti oleh mereka.
    3. Teori komunikasi universal
    Komunikasi universal bisa diartikan sebagai komunikasi umum atau mendunia, yang dimana semua orang bisa melakukannya dan memahaminya. Contohnya: saat MRG mengajar di Kelas Internasional Telkom University, didalam kelas tersebut sudah pasti terdapat mahasiswa yang berasal dari banyak Negara dengan bahasa yang berbeda, maka dari itu jika setiap mahasiswa masih menggunakan bahasa daerah masing-masing tentu tidak akan tercipta suatu komunikasi yang baik, biasanya didalam kelas internasional menggunakan bahasa inggris sebagai solusi atas permasalahan bahasa namun pada saat itu MRG tidak menggunakan bahasa inggris sebagai jalan tengah melainkan bahasa Afrika. Karena kebetulan didalam kelas tersebut lebih banyak mahasiswa Afrika dan mereka pun kurang menguasai bahasa Inggris tersebut.

PERTEMUAN KEEMPAT ( 26 Sept 2015 )
            Pertemuan 4 membahas yang namanya: “Komunikasi, Globalisasi dan Budaya”
Karena adanya globalisasi dunia menjadi tanpa batas, hal ini disebabkan oleh:
1. Teknologi Informatika
2. Teknologi Telekomunikasi
3. Teknologi Digital Media
Kemajuan teknologi digital media menimbulkan dampak positif dan dampak negatif.
Dampak positif diantaranya( based on MRG example):

– Maumenonton film yang tadinya di VCD, berubah ke DVD, berubaha lagi bias di laptop, dan sekarang ada yang namanya Blurray.
– Jaman dahulu orang membaca berita harus di koran, tetapi sekarang mereka bisa membaca berita melalui gadget mereka. One important point is: Salut untuk bapaknya Pak MRG.. Selalu mempercayai koran perusahaan Saya bekerja untuk mendapatkan berita, KOMPAS! Mantap Pak!
– Pada jaman dahulu jika kita ingin berkomunikasi dengan orang yang jauh kita harus mengirim surat terlebih dahulu, tapi sekarang kita tinggal mengirimkan sms saja
– Dulu, kalau orangtua ingin mengirimi anaknya uang harus melalui wesel pos tapi sekarang tinggal melalui atm. Selesai. Si Anak dapet duit deh
– jaman sekarang kita jika ingin memesan tiket pesawat, kereta, ataupun konser kita enggak perlu lagi datang ke lokasi pembelian tiket karena sekarang sudah bisa dilakukan pembelian tiket secara online. Dan masih banyak juga dampak positif lainnya.
Dampak negatif diantaranya ( based on MRG example):
– Moral-moral kesopanan, agama dan lain sebagainya semakin hilang, lenyap!. Contohnya, jaman dahulu ketika seorang anak mengirim surat kepada orangtuanya tidak pernah menyingkat kata-katanya karena dianggap tidak sopan, tetapi pada jaman sekarang ini mengirim sms saja kita cenderung menyingkat kata-katanya meskipun itu ditujukan untuk orang tua kita. Disitu jelas sekali terlihat penurunan moral kesopanan
– Wanita Jepang bisa melakukan poliandri (memiliki suami lebih dari satu) pada jaman sekarang.
– Di India bisa melakukan pernikahan dengan saudara sendiri
– Dan bahkan di Jepang telah ada suatu game online yang kita bisa menikah dengan tokoh ciptaan kita sendiri yang sangat menyerupai wujud manusia. Dimana dalam game itu, si User bias memilih karakter gamenya sesuai keinginannya. Mau cewe yang cantik, sexy berambut panjang, bokong & dada yang indah, dll bias diwujudkan.

Sebetulnya karena seiring perkembangan teknologi, telah membuat globalisasi meningkat tajam dan budaya merosot tajam. Respon Saya mengenai hal yang poliandri dan game online di Jepang dan juga pernikahan dengan saudara di India, ini jelas tidak bisa difikirkan dengan logika yang ada. Saran Saya sebagai Kita adalah umat manusia yang mempunyai akal, ilmu, dan keimanan yang sangat bagus, tolonglah gunakan tekonologi dengan batas sewajarnya, dengan sebijak mungkin. Kita harus bisa memanfaatkan segala dampak positif dan menjauhkan dari segala dampak negatif dari teknologi tersebut.